Tuesday, December 07, 2010

Episod 3 : Perjuangan Melahirkan KAMAL IZZ ZIQRY

8 November, 1 pagi

Tak tertanggung rasanya bila air yang mengalir melalui tiub dan meresapi ke dalam pergelangan tanganku mula menjalankan tugasnya menular ke seluruh badan ini. Rasa seperti mahu menjerit namun aku hanya mampu mengucap dua kalimah syahadat dan melafaz zikir semata.

Suami memberikan sokongan sangat padu untuk aku terus berjuang. Bibirnya juga tak henti membibitkan zikir serta merantai doa kepada Illahi. Tatkala ini, aku seperti hilang arah dan tak pasti apakah aku sanggup untuk meneruskan atau pasrah di bedah sahaja.

Sambil aku dan suami bergabung tenaga mengucapkan zikir dan tak putus berdoa, kami terdengar jeritan yang menakutkan di bilik sebelah. Seorang bakal ibu yang sedang bertarung nyawa sepertiku menjerit jerit kesakitan dan ini membuatkan aku dan suami panik. Suaranya seperti terkena histeria dan aku terpana mendengar kekuatan jeritannya. Jantungku makin berdegup kencang. Aku pandang wajah suami dan suami tersenyum memandangku. Kami cuba abaikan bunyi tersebut yang sedikit sebanyak mengganggu semangat juang kami.

Akhirnya suara itu terhenti dan bersilih ganti dengan laungan anak kecil. Aku turut mengucapkan syukur ALHAMDULILLAH. Segala perjuangannya telahpun selesai, kini aku pula.
Suami meminta izin untuk turun ke bawah merehatkan minda, kebetulan adik iparku pula menawarkan diri untuk menjagaku. Dia turut mengusap-usap perutku dan memberikan semangatnya padaku. Ketika itu aku hanya mampu mengerut muka menahan sakit, tidak ada sepatah kata keluar dari bibirku.

Aku beruntung kerana bukan hanya suami yang menemaniku, adik lelaki dan adik iparku menjadi peneman setia sehingga aku selamat melahirkan IZZ ZIQRY. Aku masih ingat perjuangan adik iparku 3 tahun yang lalu, ketika itu aku tak putus memberikan kata perangsang dan penguat semangat padanya. Malah aku berada bersamanya sehingga saat bayi dilahirkan. Kini giliran aku pula merasakan kesakitan itu. MAHA AGUNG TUHAN yang satu, sakit melahirkan anak tidak terbanding dengan sakit yang lain.

Doktor Zul kembali ke kamar di mana aku ditempatkan, dan jam ketika itu sudah melewati angka 2.30 pagi.

Dr Zul : Macam mana? boleh tahan sakitnya? atau awak mahu Epidural?

Aku : Sakit sangat doktor tapi saya masih gagah untuk tidak ambil Epidural

Dr Zul : Mari saya lihat berapa bukaannya. Tapi lihat pada perut awak, saya rasa tak banyak beza.

Dr Zul menggodek lagi alat sulitku, dan kesakitan bertambah bila jemarinya menekan lebih dalam kali ini. Aku sedikit menjerit kerana tak tertahan sakitnya.

Dr Zul : Tak banyak beza, dah 3 jam berlalu dari saya masukkan air tadi, bukaan pintu rahim hanya 5cm. Saya rasa awak perlu dibedah.

Aku : Doktor, saya mahu tunggu lagi. Jantung anak saya ok lagikan? Masih boleh menunggu kan? Sikit lagi tu Doktor, mungkin 2,3 jam lagi dah buka 8cm.

Dr Zul : Memang betul jantung bayi nampak kuat. Anak awak memang kuat sebab selalunya dah lebih 24 jam jantung semakin lemah. Tapi kepala anak awak dah bengkak, ini disebabkan dia melanggar pintu rahim dengan kerap. Ia terjadi kerana kontraksi yang kuat namun tulang pinggul tak membuka. Saya tak mahu tanggung apa apa risiko jika sebarang kejadian terjadi pada kepala bayi awak.

Aku : 3 jam lagi boleh doktor?

Dr Zul : Memang boleh, tapi saya kena hantar awak ke Hosp Sg Buloh. Di sana awak boleh tunggu paling tidak pun 5 jam lagi. Seperti yang saya katakan, saya tak mahu ambil risiko sebab di sini peralatan kecemasan tidak lengkap.

Aku : Hantar Hosp Sg Buloh? Tak mahulah doktor, saya nak bersalin di sini.

Dr Zul : Saya risaukan kesihatan awak dan bayi. Saya cadangkan agar awak dibedah. Boleh saya bercakap dengan suami awak.

Aku yang buntu terdiam seketika, suamiku yang turun mengambil angin sekejap masih tidak muncul-muncul. Entah mengapa, aku mengalirkan airmata yang sangat deras, aku tak pasti apa yang menghantui aku. Membayangkan bahawa akan di bedah, aku menggigil. Aku rasakan seperti aku tidak kuat untuk melalui semua ini.

Aku dan suami berbincang dan dia redha untuk aku dibedah. Katanya, dia hanya mahu aku dan bayi selamat. Selebihnya jangan difikirkan. Akhirnya aku menandatangani juga borang untuk dibedah. Ketakutan mula menular, apa tidaknya, bilamana mental hanya bersedia untuk melahirkan secara normal kini perlu melalui pembedahan. Benar aku tidak bersedia langsung untuk menjalani kelahiran melalui pembedahan.

Dalam kesakitan yang tidak putus tiba, aku telah disegerakan ke bilik pembedahan dan segala persiapan telah pun dibentang untuk menyambut anak ini. Melihat doktor bius yang sedang sibuk menyiapkan bahan-bahan suntikannya, aku semakin gemuruh. Tulang belakangku bakal disuntik untuk melalikan separuh badan.

Proses melahirkan melalui pembedahan berlalu tanpa aku sedari, walaupun aku separuh sedar dan boleh berbual bersama suami, namun aku tetap gemuruh. Apalah yang sedang doktor lakukan pada perutku dan bagaimanalah keadaan perutku ketika ini. Suami yang sibuk merakamkan gambar ketika proses pembedahan seperti teruja dengan segala yang dilihatnya.

Aku sempat berbual bual dengan suami, bertanyakan apa yang sedang dilakukan. Suami kata, bayi akan keluar beberapa minit lagi dan aku seperti berdebar dan ketika itulah doktor yang menyuntik ubat bius terhadapku menekan perutku dari aras dada. Sepantas itu aku terdengar suara pekikan bayi.


8 November, 3.36 pagi

MASYAALLAH, seluruh tubuhku menggeletar dan airmataku deras mengalir dengan tiba tiba. Entah mengapa ia berlaku aku tak pasti. Aku seperti mahu menjerit dan meraung. Bila doktor mengangkat bayi dan menunjukkan padaku, aku jadi lebih menggigil. Suami pula terus mengucupi dahiku. Lantas dengan itu dia keluar seketika untuk melihat bayi kami.


Aku terus menangis dan teresak esak seperti menanggung kesedihan. Aku seperti tidak percaya segalanya telah berakhir. Seperti 'flash back' aku terkenangkan pengalamanku membawanya 9 bulan, bersilih ganti dengan kesakitan 33 jam yang aku lalui demi untuk melahirkan bayi ini. Aku terus melafaz syukur tanpa henti sambil airmata mengiringi. Inilah hadiah paling istimewa yang tuhan hadiahkan buatku. TERIMA KASIH TUHAN.

Percaya atau tidak, penantian 33 jam untuk aku lahirkan KAMAL IZZ ZIQRY berakhir dengan hanya 10 minit di kamar bedah. Dalam keadaan separuh sedar, aku dapat rasakan badanku seperti digoncang-goncang ketika pembedahan di lakukan.

Percaya atau tidak, aku melalui segala kesakitan yang berganda memandangkan 33 jam aku cuba untuk lahirkan secara normal namun akhirnya di kamar bedah itu perutku disiat untuk lahirkan seorang lagi umat Nabi Muhammad saw di muka bumi ini.

Percaya atau tidak, 33 jam yang kuharungi itu adalah saat paling indah dan nyeri pernah aku lalui.

Kini, aku adalah seorang ibu. Tugas dan tanggungjawabku besar. Aku mahu didik anak ini menjadi insan yang taat pada agama, ibu bapa dan orang tua.

Inilah janji tuhan pada umatnya, rezeki pasti bersilih ganti jika dalam redhaNya.

KAMAL IZZ ZIQRY b AHMAD SYAUKI selamat dilahirkan melalui pembedahan pada jam 3.36am setelah hampir 33 jam aku bertarung segala kudrat dan semangat yang ada. Selamat datang ke dunia ini anakku!!!


3 comments:

Anonymous said...

salam marini.. i had tears after reading yr entry... byk menggamit memori for me espc teringat delivery 2 of my princesses.. ye mmg sakit tak tertahan espc u being in 33 hours in labour.. Masyallah.. Tuhan berikan kesakitan itu KHAS utk ibu2 yg bakal melahirkan anak shj. Alhamdulilah... u selamat , baby pun selamat itu yg penting.. so u take care & enjoy yr motherhood.. ! :)
KAK MAS

khairul azman said...

saya sebagai hamba yang hina dan juga pembaca blog awak, nak mintak belas ihsan supaya awak dapat promosikan blog ni www.pondoktahfiz.blogspot.com atau wwww.pondokpadangbongor.tripod.com.
tujuan saya supaya pengikut blog awak boleh dermakan wang ataupun apa-apa buku rujukan spm, stpm dan pmr untuk adik-adik kita yang akan masuk tahfiz tu supaya dorang dapat blaja. kerjasama awak amat saya hargai.

*de@lova* said...

Alhamdulillah...setelah lama menanti akhirnya impian jd kenyataan. tempoh 9bulan mengendongnya juga sudah terlalu perit, inikan pula saat melahirkan. melihat shj mukanya jd pelali pd kesakitan yg ditanggung. anak adalah anugerah yg xternilai utk kita. xsemua perempuan dpt merasai nikmat melahirkan & bergelar ibu.