Wednesday, November 24, 2010

Episod 2 : Perjuangan melahirkan KAMAL IZZ ZIQRY


7 Oktober 2010

Aku hubungi doktor yang bakal menyambut kelahiran anakku ini, Dr Zul. Aku puji sikap Dr Zul yang sangat mesra dan prihatin terhadap bakal-bakal ibu di bawah jagaannya. Dr Zul memberikan nombor telefon bimbitnya untuk dihubungi 24jam jika dalam kecemasan dan bantuan.

Jam 7.30 pagi aku hubungi beliau, kukhabarkan keadaan diriku sejak dari jam 6 petang semalam. Beliau dengan tenang minta aku ke hospital untuk memeriksa bukaan pintu rahim. Aku rasa lega bila dapat menjelaskan keadaanku sejak dari semalam. Aku masih ingat lagi kata-kata Dr Zul beberapa minggu lalu, katanya, jangan bimbang jika ada cecair putih keluar dan kita tidak merasa sakit. Itu tanda belum hampir sangat untuk melahirkan, sekurang-kurangnya ada beberapa jam dari pecahnya air ketuban tersebut.

Dalam keadaan sakit yang sudah mula datang sejam sekali, suami tidak lagi tenang melihat keadaanku. Suami keluar mencari sarapan sebelum menghantarku ke hospital. Aku yang menanti, mempersiapkan diri. Sambil mengemas barang-barang tambahan untuk dibawa ke hospital, aku sedikit keletihan dan mengambil jalan untuk berbaring seketika di sementara menanti suami pulang membawa sarapan.

MASYAALLAH, aku tertidur rupanya sementara menanti. Mungkin juga kerana tidak tidur semalaman. Suami pula yang kasihan melihat keadaanku semalaman, turut membiarkan aku berehat seketika. Sedar-sedar, jam sudahpun menunjukkan angka 11 pagi.

Aku dan suami makan dan bersiap-siap untuk ke hospital. Dada aku disumbat rasa debaran, terutama bila suamiku membaca doa sebelum keluar rumah. Aku dapat rasakan masanya hampir tiba. Sakit juga sudah mula kerap. Lebih menyakitkan bila batuk yang menyerang sudah hampir seminggu semakin menjadi-jadi. Keadaan aku seperti tidak terurus rasanya. Berjalan pun sudah rasa sakit. Nasib jugalah hospital hanya 1km sahaja dari rumah.

12.30 tengahari
Pertama kali aku diperiksa untuk mengetahui jalan pembukaan pintu rahim. Ouch...Itu yang bisa aku gambarkan. Sakit sedikit, namun aku redha. Dari rumah lagi aku sudah pasrah untuk diperlakukan apa sahaja demi perjuangan melahirkan anak ini.

Keputusan sangat menghampakan bilamana jururawat yang memeriksa laluan pintu rahimku itu mengatakan tiada bukaan lagi, jika ada pun hanya 1cm sahaja. Aku panik dan tertanya-tanya, sudah beberapa jam berlalu sejak dari air ketubanku pecah, takkan tiada langsung pembukaan pintu rahim. Jantung mula kencang namun aku tak putus berdoa pada illahi agar dipermudahkan segalanya. Jururawat meminta aku 'admitted ward' sementara menantikan kehadiran Dr Zul.

Nauzubillah, sakit rupanya nak memeriksa pintu laluan rahim. Aku yang baru pertama kali diperiksa seperti terkena kejutan elektrik. Nasib jugalah kali yang pertama, jururawat yang memeriksa, namun bila Dr Zul tiba, jemarinyalah yang menggodek untuk memeriksa. Sakit sungguh nyeri.

1.30 petang
Dr Zul hadir ke wad dan berbincang denganku. Antara dialognya :

Dr Zul : Nampaknya laluan belum terbuka lagi dan awak dah pun pecah air
ketuban lebih dari 12 jam. Saya takut kalau bayi lemas sebab air ketuban
dah semakin kurang.


Aku : Tapi sekarang ni bayi ok kan doktor? Saya kalau boleh nak la bersalin
normal.


Dr Zul : Ok, kalau begitu kita induce. Bagi cepat sikit, bukan apa takut kalau
lambat kontraksinya, kesihatan bayi mungkin terjejas. Apa pun, kita akan
monitor jantung baby ye.


Aku : Saya ikut mana yang terbaik doktor. Tapi induce ni sakit tak?

Dr Zul : Sakit sikit la, tapi ia mempercepatkan proses bersalin. Awak takkan sakit
lama sangat. Kita tengok macam mana ya.


Aku : Selalunya berapa jam selepas 'induce' akan beranak doktor?

Dr Zul : Maksimum kita tunggu 8 jam. Kalau tak ada perubahan, kita selalunya
decide untuk operate.


Aku : OPERATE? tak maulah doktor. Saya nak bersalin normal, lagipun saya tak
ada sebarang komplikasi.


Dr Zul : Tak apa jangan risau, kita tengok macam mana lepas 8 jam. Tapi saya
boleh tunggu sampai 12 malam ni sahaja. Saya tak mahu ambil risiko
kalau apa-apa terjadi pada bayi, sebab air ketuban awak makin kering.


Aku : InsyaALLAH doktor, saya yakin mesti keluar punya.

Dr Zul : Ok saya datang balik dalam pukul 8 nanti. Apa-apa panggil 'nurse' ya.

Dr Zul memberikan 'signal' pada jururawat untuk memberikan ubat 'induce' tersebut. Aku nampak memang jururawat dah bersiap sedia dengan ubat sebesar pil panadol sebelum aku kata 'ok' lagi. Maknanya memang Dr Zul dah bercadang untuk induce aku lebih awal sebelum mendapat kata putus dariku. Aku memang serahkan segalanya di atas tangan beliau, aku kena percaya dia akan membantu aku untuk mempercepatkan proses kelahiran ini.

Sakit memasukkan ubat 'induce' melalui alat sulitku tidaklah sesakit apabila jemari doktor dan jururawat menggodek untuk mengetahui pembukaan pintu rahim. Sesungguhnya aku sedikit gementar bila mengenangkan mereka ini akan datang lagi untuk memeriksa bukaan ini.

9 malam
Hampir 8 jam berlalu, aku masih lagi tidak merasakan aku akan bersalin dalam beberapa waktu lagi. Ubat 'induce' yang diberikan hanya memberikan kesakitan selang 30 minit buatku. Namun aku masih tidak merasakan kesakitan yang serius.

Debaran kian kencang, jururawat hadir untuk memeriksa laluan. Aku panik seketika, membayangkan kesakitan yang dirasai beberapa jam lalu kesan dari pemeriksaan ini. Namun aku pasrah. Dengan muka yang sangat kelat, aku menarik nafas panjang dan lepas mengikuti mulut. Sesungguhnya ia memang menyakitkan.

Jururawat meemberitahu bahawa bukaan aku hanya 3cm sahaja. Muka aku makin pucat, takut takut tak dapat bersalin normal. Jururawat meminta aku ke 'labour room'. Aku dan suami dengan langkah yang sangat longlai menuju ke sana dan Dr Zul sudah pun menanti.

Dr Zul : Nampaknya macam tak ada progres. Saya rasa awak patut 'decide' untuk
'operate', kalau tak awak akan lebih lama sakit.


Aku : Doktor, baby saya ok lagi tak?

Dr Zul : Nampak pada gerakkan jantungnya oklah.

Aku : Kita tunggu lagi boleh doktor?

Dr Zul : Boleh memang boleh tapi nak tunggu berapa lama? Jangan ambil risiko
sangat.


Aku : Selagi dia boleh bertahan, saya nak cuba juga.

Dr Zul : Ok, kita masuk air nak? Cepat sikit kontraksi. Tapi saya kena beritahu
awal-awal, masuk air ni sakitnya berganda sebab awak dah induce. Kalau
tak tahan, beritahu dan kita akan bagi epidural.


Aku : Ok saya setuju masuk air tapi takpe kalau sakit yang tak tertahan saya tak
mahu epidural, saya cuma mahukan pain killer. Bolehkan?


Dr Zul : Ok 'proceed'.

Sesungguhnya aku memang berkeras hati dan tidak mahu membenarkan doktor membelah perutku. Aku nak cuba juga melalui proses normal. Ini pengalaman pertama, aku mahu ia menjadi pengalaman berharga, kalau melalui pembedahan tidaklah istimewa mana.

Aku terus ditempatkan di dalam 'labour room', takut-takut kalau tiba masanya tak sempat pula nak berkejar dari bilik wad ke sini nanti. Kata Dr Zul sesungguhnya benar, 30 minit selepas air dimasukkan, aku seperti orang yang hilang kawalan diri.

Inilah kesakitan yang tak pernah aku rasakan sepanjang hayat. Sakit yang tidak ada tolok bandingnya. Sakit yang bukan main-main peritnya. Bahagian ari-ariku seperti di siat-siat. Suami tak putus menggosok pinggangku, mengusap dahiku dan kelihatan dia sedikit panik dan buntu bila melihatkan aku seperti hilang kawalan.

Aku bersyukur kerana sepanjang malam suami menemaniku tanpa meninggalkan walau sesaat. Tangannya ku genggam erat, raut wajahnya kutatap dan airmata tak putus mengalir. Dari jam 10 malam hinggalah 1 pagi. Kesakitan ini adalah kesakitan maha hebat yang pernah aku rasakan. Mulut tak lekang dengan 'laillahailla anta subhanaka ini kuntuminal zolimin'. Suami juga tak berhenti zikir dan doa. Aku hanya nampak ambang maut dan perjuangan. Benarkah kesakitan membuatkan kita terfikir akan kematian.

Terbaring kesakitan dan lesu membuatkan aku semakin lemah fizikal namun mental bertambah kuat. Aku nekad untuk terus berperang dengan kesakitan demi melahirkan seorang lagi umat di muka bumi ini.

~~disambung ke entri berikut~~

1 comment:

dhiya said...

membuatkan aku teruja utk merasainya..tp apakan dayaku...