Monday, November 01, 2010

Aku berkongsi cerita 'BELUM ADA REZEKI'

Sesiapa pun yang melangkahkan kaki ke alam perkahwinan pasti impikan kehadiran cahaya mata. Tidak siapa pun terlintas untuk tidak mempunyai zuriat yang bakal menjadi penyambung warisan keluarga dan pengutuh kasih sayang di atas cinta yang terjalin.

Pengalamanku yang diijabkabulkan dan disahkan mengandung setelah usia perkahwinan mencecah 10 bulan mungkin tak sama seperti mereka yang menantikan kehadiran cahaya mata bertahun-tahun lamanya. Pelbagai perasaan mula menghukum dan menghimpit diri.

Aku tak nafikan, 10 bulan itu jugalah macam-macam perasaan mendugaku. Tertanya-tanya apakah aku dan Mr Kekasih normal? Tercari cari jawapan apakah kami tidak sehebat yang lain dan kami akhiri setiap persoalan di minda dengan redha atas ketetapan dan rezeki yang ditentukan oleh Illahi. Benar, rezeki anak itu bukan di tangan kita dan tuhan telah menentukannya, kita hanya berusaha dan sabar menanti. Tapi sudah namanya manusia, kesabaran itu adakalanya tipis dan persoalan demi persoalan pula yang menujah minda.

Tak mungkin dilupakan, ketika itu kami sering berdoa tanpa henti, pagi dan malam malah setiap habis solat pasti doa memohon dikurniakan rezeki anak tak pernah lekang dari bibir. Kami memohon agar Allah swt mendengar kesunyian dan impian hati kami untuk dihadiahkan cahaya mata penyambung cinta.

Ada juga terselit di hati kecil apabila di tujah soalan demi soalan oleh keluarga, yang jauh mahupun dekat. Malah ada mulut yang tidak berbedung juga mencalari hati dengan mengatakan kami 'tak power', tak pandai atur langkah, salah pilih hari untuk berasmara, dan kata-kata kurang sopan yang tak sanggup untuk aku paparkan. Apa mereka ingat, merencana anak ini di tangan kita? Percayalah, makan pil viagra setengah kati pun, kalau bukan rezeki itu milik kita belum tentu ia terhasil dek 'skills' dan penangan 'power' yang digembar gemburkan.

Aku cukup terkilan dengan tujahan dan sindiran yang dasarnya untuk bergurau tapi tidak kena pada bicaranya. Ini soal bilik tidur dan harapan sepasang suami isteri, bukan soal siapa lebih hebat di ranjang atau lemah dikamar. 'Kun faya kun', itulah yang tuhan janjikan. Dari jutaan telur yang bertempiaran, belum ada yang layak menjadi juara untuk dijadikan rezeki pasangan tersebut. Maka berhati-hatilah bila berbicara, jangan sampai ada yang terkecil hati dan mendoakan tidak baik pula pada mereka yang bersikap celupar.

Tanpa aku sedar, atas kekuasaan Allah swt inilah aku bangkit, dari sibuk mempelajari 'skills' yang kononnya hebat, dari sibuk menghitung hari untuk 'bersama', aku tukarkan minda dengan persediaan rohani. Aku mula mencari doa-doa yang lebih afdal diamalkan, malah aku sering mendengar kuliah-kuliah agama yang bersangkutan dengan isu cahaya mata. Kali ini, bicara aku adalah untuk didedikasikan buat teman-teman yang tak putus menadah harapan agar impian menjunjung cahaya mata termakbul. Sekadar berkongsi dan mungkin dapat menenangkan jiwa yang sering dalam kekusutan.

(1)
Setiap kali kita bermunajat pada Illahi, kita lihat diri sendiri apakah kita sudah bersedia untuk menggalas setiap tanggungjawab yang bakal hadir dengan kelahiran zuriat? Hidup berdua lebih mudah diuruskan dari hidup bertiga. Hidup berdua lebih banyak membawa kita mengenali apa erti kasih sayang sebelum hadirnya si kecil yang bakal merampas sedikit kemesraan hidup berdua. Mungkin mental fizikal kita telah bersedia namun kewangan masih tidak mengizinkan, atau mungkin kewangan kita telah bersedia namun tanpa kita sedari banyak persediaan mental dan fizikal masih belum stabil. Maka mungkin Allah swt tidak memakbulkan lagi rezeki itu buat kita kerana mahu menguji sejauh mana ketakwaan dan keredhaan kita padaNYA. Biarpun ramai yang mengatakan, anak itu rezeki, ia memang benar!!! namun kita terlupa bahawa kesempitan hidup juga menjadi punca mengapa ramai anak hari ini terabai dan mungkin dengan kehadiran cahaya mata ini hanyalah menjadi seronok buat seketika selebihnya amanah tidak terkendung untuk di bawa ke hari muka. Renungkan teman...

(2)
Setiap kali kita bermohon pada Illahi, kurniakanlah zuriat penyambung warisan, kita terlupa bahawa ia haruslah datang dengan doa bersungguh-sungguh seolah tiada tempat untuk kita mengadu selain dariNYA. Bersihkan diri dengan solat taubat dan redha dengan ketentuan Illahi. Harus kita muhasabah diri, jika rezeki ini belum diizinkan buat kita mungkin Allah swt telah merencanakan sesuatu yang lebih baik dan hebat buat kita di hari depan. Kita tak mampu sangkal kekuasaan Allah swt. Semujarab permintaan adalah berlandaskan doa bersungguh padaNYA. Allah swt suka dan tidak jemu mendengar permintaan kita sebaliknya dia mahu kita terus menminta-minta tanpa ada hadnya. Maka mungkin kita terlupa, seks bukan penentu segalanya untuk mendapatkan apa yang dihajati sebaliknya persiapkan diri untuk memperolehi rezeki besar dari Illahi dengan doa yang tak putus. Ramai yang berlandaskan 'skills' dan kehebatan di ranjang untuk mengukur ketentuan kehadiran cahaya mata, namun itu sekadar zahirnya sahaja, yang batin dan roh itu datang dari Illahi. Maka teruskanlah berdoa tanpa ada rasa jemu dan mengeluh. Ingatlah, kita ini juga hanya pinjaman sementara.

(3)
Setiap kali kita termenung dan merungut, kenapa tak lekat lekat lagi ni? Sedangkan ramai yang di luar sana tak kahwin punyalah senang membuahkan hasil? Itulah dugaan buat mereka, dan kekesalan pasti akan hadir dan menghimpit mereka sepanjang hayat. Allah swt mahu mereka sedar bahawa apa yang dilalui dan mereka perolehi adalah hukuman dan mereka harus kembali segera ke pangkal jalan. Kita yang sentiasa dalam lindungan rahmat Illahi, akan terus diuji dengan erti KESABARAN. Usahlah bandingkan kita dengan mereka, kerana ujian mereka lebih getir dan deras alirnya daripada kita. Hidup dihantui segala musibah sedang kita hanya menantikan keindahan esok hari. BERSABAR adalah kunci segalanya. Keimanan itu harus dibasuh setiap hari dengan titis titis kesabaran bukan kegelojohan, barulah kenikmatan dan keredhaan rahmatNYA sering kita perolehi. Jangan bandingkan dengan mereka yang terlanjur dan akhirnya kesal serta merintih malu dikeesokkan hari.

(4)
Sepanjang kita meyusuri hari-hari bahagia bersama insan yang kita sayangi, pernahkah kita terfikir bahawa mungkin Allah swt mahu kita menghabiskan masa berdua dan menikmatinya sehingga kehadiran cahaya mata. Saat terdetiknya cahaya mata, tanggungjawab kita juga berganda, tugasan kita juga tak terkira banyaknya dan berkemungkinan kita tidak lagi semesra dulu bersama pasangan kita. Berpimpinan tangan mungkin tidak lagi, sebab asyik sibuk menolak 'stroller' anak dan menjinjing bagasi penuh berisi barangan bayi. Makan bersuapan juga mungkin jarang jarang sekali, mana tidaknya kalau sorang makan sorang lagi kena jaga anak yang tak mahu duduk diam di dalam 'stroller'. Mungkin kerana Allah swt mahu kita mengeratkan lagi kasih sayang biar tersimpul rapi maka belum lagi rezeki anak dikurniakan. Aduhai, kita ini tak nampak rupanya apa yang Allah swt rencanakan, yang sering terzahir adalah keluhan bila lagi? bila lagi nak lekat ni? kenapa tak ada ni? sampai bila nak berdua macam ni? HENTIKAN segala pertanyaan rencana ALLAH swt, kerana esok pasti ada khabar gembira buat kalian yang tak sabar menanti hikmah dan kurniaanNYA. Percayalah...

Itu antara siri kuliah yang aku sering dengarkan, setelah bertalu-talu aku menelannya maka aku redha dan berusaha serta melepaskan segala kekeluhan padaNYA. Aku meminta-minta tanpa henti hingga esok tiada hari lagi. Alhamdulillah, bulan ke11 perkahwinan kami, tanpa aku sedari segalanya hadir tanpa diduga. Aku yang selama ini terlalu berharap, dan akhirnya melepaskan segalanya pada takdir semata kini dianugerahkan rezeki tidak terhingga.

Segala perasaan bercampur baur, seronok usah terkira lagi namun aku diuji 9 bulan 10 hari kini hingga ada saatnya aku terbayangkan saat saat aku tidak berbadan dua. Akan aku susulkan kepayahan dan juga pengorbanan menjadi bakal ibu. Benar ia menimbulkan bibit gembira namun tak aku sangkal jua bahawa ia turut menerbitkan seribu satu dugaan yang tak terkira. Ini baru persiapan menjadi BAKAL IBU dan belum menjadi IBU lagi.

Maka, pada mereka yang terus menanti, jangan putus hamparkan doa pada Illahi dan bersedialah melalui proses menjadi bakal ibu yang adakalanya bisa menitiskan airmata penuh rasa. Percayalah...Wallahualam.

Kita bicara lagi di lain masa.

Salam penuh rindu dan kasih sayang.

1 comment:

BlueGene said...

Assalam alaikum

Tuan

Sedih juga membaca wacana Tuan. Ya...di luar sana sibuk dengan "membazir" anugerah yang dikurniakan Allah SWT. Ia mungkin kesan daripada kegagalan dasar pendidikan nasional, atau, kerapuhan institusi kekeluargaan.

Tuan pernah membaca karya Pramoedya Ananta Toer - Jejak Langkah? Salah satu daripada watak yang diceritakan berkisar dengan persoalan sama yang Tuan hadapi. Watak yang diceritakan itu, pada awalnya tidak mendapat cahaya mata, tetapi akhirnya ya...dapat. Hasil DUIT (Doa-Usaha-Ikhtihar-Tawakkal). Saya yakin Tuan memiliki itu.

Walaupun saya tidak mengenali Tuan secara peribadi...Saya doakan Tuan mendapat cahaya mata di suatu masa nanti. Moga juga bakal cahaya mata Tuan itu memiliki ciri-ciri yang Tuan miliki.

Wassalam

Adieu...