Sunday, August 24, 2008

~~Kasih...Utusan ini buat tatapan jiwamu~~

Teman yang lama tak kutemui, maaf apabila sisipan kesibukkanku menjadikan kamu jauh dari melewati hari hari seperti biasa bersamaku. Lewat waktu ini, aku kalut menghitung masa untuk dibahagikan buat kalian, teman perjuangan dan keluarga hingga waktu untukku manjakan diri juga tidak bisa dihitung lagi.

Desakkan tugas di pejabat semakin menghimpit, pencak gelanggang politik negara juga tak henti kalut terutamanya sejak drama liwat muncul kembali. Di kesibukkan warkah Permatang Pauh mempertaruhkan perjuangannya, aku sibuk mengatur babak baru dalam kehidupanku.

Risikkan pihak keluarga 'kasihku' menghantar rombongan untuk menyatukan kami, walau cinta baru dibajai namun Yang Esa sudah membentangkan gerbang bahagia buat tulusnya cinta ini. Hanya nafas lega yang disisipkan ucap Alhamdulillah sahaja yang bisa aku bingkiskan tatkala keluarga kami bertemu mata.

Pesanan ini aku mahu bisikkan terus ke dalam nuraninya :

"Kalau bisa ku kumpul semua semangatku yang mati dan hidupkan kembali, akan pasti kutiupkan semuanya ke dasar jiwamu agar kau tegar melihat ketulusanku. Dari saat matamu menusuk deras ke dalam hitam pekat mataku, terlihat sudah keikhlasan hatimu. Marini yang lama mati, cuba hidup kembali satu ketika dahulu tapi gagal meraih cinta yang utuh. Kehadiranmu membuatkan aku mula mengisi kotak janji, aku mahu menjadi yang terbaik buatmu selagi aku menjadi aku dan tidak tuhan rentap keperibadianku. Aku mahu menjadi yang terindah buatmu terus mengasihiku tanpa ada batas dan jurangnya. Aku juga mahu menjadi milikmu yang sah, menjagamu dan memanjakanmu. Di satu hari nanti, aku juga mahu kamu membelai aku dan menjadikan diriku bidadari dunia akhirat.

Kalau bisa kau dengar hati ini menjerit, kau pasti lari lintang pukang. Jiwaku tersepit antara nyata dan maya, satu masa dulu aku mahu terus tidur dan mati dalam takdir yang menyuratkan semua ini. Aku tak mahu lihat apa itu bahagia kerna pasti ada bau bau derita, dangkal emosiku tak bisa kau terjah kerna jasad ini tak sempurna yang kau sangka. Namun, kau pimpin hingga aku bisa terbang dan bebas tidak seperti sebelumnya. Istimewanya keperibadiaanmu buatkan aku tak mahu lagi menoleh luka semalam. Kau ciptaan Yang Esa yang paling teristimewa. Mahukah kau terus mencintai aku? Mungkinkah kau akan menerimaku jika aku bukan aku? Kasihkah kau padaku jika aku berlalu tanpa kerelaanku?

Apa pun yang aku renungkan, fikirkan dan mimpikan...kau harus tahu kau itu yang terbaik buat aku. Pastinya tiba masa itu untuk kau dan aku bina hidup yang sangat bahagia, sebahagia yang kau impikan dan aku dambakan. Aku cinta kamu dari pertama kali matamu menusuk kalbuku."

Cukup dulu ketika ini, aku tak bisa lagi menari di papan maya kerna hati mula sayu mengenang apa itu warkah lama. Ku titipkan nanti dalam coretan seterusnya.

2 comments:

shoe-addict-mom said...

congrats marini.. hope all ur wishes will come true ;)

Marini_Kamal said...

thanks kak!!