Saturday, July 05, 2008

~~Lagi Cerita Tentang NOVEL??~~

Semalam terus berlalu dengan nada sayu, mencari sesuatu yang tak pernah aku impi dan bayangkan. Sudah - sudahlah mengait bintang di langit, merindu bulan gemilang, merenung pungguk di awan dan akhirnya aku terus di sini bersama harapan demi pengharapan.

Aku bangun dan terus terjah ombak ganas, aku tak peduli lagi tentang impian dan angan angan. Terus mahu terjah ke syurga yang janjikan babak babak indah dalam klimaks kehidupan. Pedulikan segala apa yang aku terjah, kalau luka ia bisa sembuh, kalau tertusuk duri ia bisa di cabut, kalau diracun ada penawarnya, nah! Apa lagi yang menghentikan dari terus menerjah ke lembah nikmat kehidupan?

Dalam perjalanan penuh dendam dan semangat menggila, aku terpaku melihat sesuatu sinaran Tuhan yang memanah indah. Tuju tuju sinar itu merembat titik luka jiwaku. Aku tak mahu hampir, aku takut latans naluri menjadi anak kecil. Merengek ketakutan, mencebik layu, namun mampir jua perkuatkan hati menuju laju, sangat laju. Segalanya berbolak balik, sekawan burung terbang berselerak, memacu pecut ingin jua hampir ke arah cahaya itu.

Aku lihat dengan jelas, aku hampir dengan ikhlas, aku tuju dengan deras, aku dakap penuh tegas. Sinar itu rupanya sang jejaka bertubuh kental, tidak ada cacat celanya untuk aku mengomel sinis. Sinar kuat itu hakikatnya insan biasa sepertiku, punya jasad dan rohani, punya iman dan semangat, punya kudrat dan tekad. Kenapa alam tunduk hampir padanya? Aku tak gemar, aku tak endah, aku mahu alam jua tunduk padaku. Bolehkah begitu pintaku? Kau bukan siapa siapa, tapi mengapa sekawan burung senyum padamu? Kau bukan istimewa, tapi mengapa deru bayu menyeru rohanimu? Kau buat aku tak keruan, gelisah dalam terik sinaranmu.

Salam kubicarakan lembut sambil menyambut kudus jabatnya. Tiba – tiba aku rebah. Aku rebah? Ya benar aku rebah menggengam jemari itu. Yang rebah itu bukan jasad, sebaliknya jiwa yang lama mati mencari tanah untuk dikuburkan. Yang rebah itu juga bukan susuk tubuh sebaliknya kekuatan rohani yang terbang bersama luka luka masa lampau.

Mata dua rohani bertembung, jiwa anak adam dan hawa ini diselubungi kabus. Berbisik hati kecil hanyalah suara suara gembira yang menjalar hidup kembali. Bunga yang layu kini menyerap cahaya itu dan mengopak kuntumnya. Gagap bicara lidah kelu. Aku dihambat rona bingung, lantas bicara hati bertanya lagi, terus dihantui bingung? Alam seperti biasa, tertawakan gejolak hatiku yang pantasnya seperti serba tak keruan, kayaknya seperti anak - anak kecil, lucu benar. Dendam hati kecil ini terus menjeling pada bisikan alam itu lantas kubicarakan, “bila aku bahagia, aku tak mahu kongsi denganmu”, getus hati kecil yang kelibut pada alam yang cemburu.

Bicara mula kalut, lentuk gemuruh terus gerutu dan sebenarnya yang bermain di benak ialah apa? Aku ingin tanya siapa kamu, mengapa kamu hadir memahat semesta maya? Gayanya seperti putera kayangan langit ke tujuh, tuturnya menempel sebaldu kabus. Kalut aku ini, semakin terus dihumban kalut.

“Jangan tenung aku begitu, aku lemah dengan lirikan matamu”, dia memecah buntuku dengan bicaranya dan aku rebah kali kedua. Gelakkan aku jika kamu mahu terus mengecapi bahagia wahai semesta maya. Aku tak endah akan hilai bahakmu. Bisikku dalam jiwa, “kau rebah dengan lirikanku sedang aku rebah dalam senyumanmu. Kau yang gila atau aku tergila gilakan senyuman itu?”

“Bibirmu indah, alis mata mempersona, izinku memahat namamu dalam jiwaku”, di genggam jemariku sambil bait kata itu lantas memacul. Aku sesak jiwa raga, pernafasan terus terusan tak keruan seperti tersadung urat nyawa. Jangan khabarkan bahawa aku dipacu cinta, jangan lafazkan bahawa aku dihambat asmara. Ingin ku tanya sejuta tanda tanya tapi tak terluah, terkunci segala pintu pintu bibirkubila bicara menujah minda.

Pungguk yang bersangkut di balik pohon rendang terbahak bahak gelakkan kelakuan sumbingku. Cacat bila bicara dengan jejaka ini, tumpul segala amarah, gugur segala dendam. Bersarang di hati hanyalah persoalan demi persoalan. Kau siapa wahai jejaka? Dari mana hadirmu? Apa mahumu? Jangan hadirkan buntu itu lagi, aku sudah berjanji untuk dikuburkan tanpa kasih seorang lelaki.

……………………………………………………………………………………

Babak baru lagi dalam novel yang tak pernah ketemu jalan penyudah. Aku mahu kongsi sedikit warna cerita dan kalian nantikan sambungannya ya!

1 comment:

nadzri said...

Hendak berpuitis di mariniberbicara. Hendak membicarakan soal politik, di marinipolitikus. Apa sahajalah Marini. Janji bahagia.

Blog saya semua diolah dalam satu blog tunggal. Soal politik, ekonomi, sosial, misteri, atau hendak berpuitis sekalipun, semuanya dipersilakan.

nadzrikamsin.blogspot.com