Wednesday, July 09, 2008

~~Seterusnya Kau Harus Tahu~~

Berlalu musim tengkujuh itu menutup debu debu silam, apa aku harus berhenti dari impian walau jelas segala keindahan tersergam di hadapan mata? Aku tidak lagi bangun dari tidur yang penuh warna warna kusam, kicau burung kelicap dalam dingin pagi memberikan sinar gemilang buat harianku. Apa aku sudah asyik benar dalam ruang selesa?

Benar, sudah kupadamkan dan matikan segala kegersangan rasa yang menghimpit lombong hati. Tiada lagi intaian gambar gambar luka di balik jendela buruk itu. Sudah kukepamkan dan campak jauh benar dari galaksi ini. Aku sedang gian dan ketagih dalam candu bahagia yang dipersembahkan oleh si jejaka yang menambat hati ini dengan semboyan alunan gemersik untaian kasih.

Siulan ghairah bibirmu sering melenakan malam hari dan terbawa dalam mimpi gering saban waktu dulu. Dengan mu, tanpa semangat, tanpa kekuatan, tanpa harapan, ia tidak menjadi sebaik dan sepantas ini. Perlukah aku kupas luar dan dalammu untuk kau bisa tahu apa yang aku rasai?

Aku lebih ghairah menyimpanmu dari memaparkan keperibadianmu pada umum, gusar mereka bisa terlihat keindahan hatimu dan aku berperang dengan kecemburuaanku. Maaf kerana aku begitu tamak dan tidak mengizinkan siapapun berkongsi denganku. Berlalu mendung itulah yang membuatkan aku menjadi seorang yang sangat penyayang dan tidak sanggup berkongsi senyuman.

Bila bulan tak timbul, aku mencari penuh asyik. Tertanya kenapa kau sembunyi malam ini? Adakah awan gelap menyelindungkan kamu dari bercumbuan denganku? Apakah kamu sedang memadu asmara bersama pungguk di balik pekat malam sana? Aku di sini biarpun bertemankan kekasih hati namun tetap tidak mahu lepas dari mencintaimu bulan. Kau penyeri ketika aku di himpit luka, kau penyembuh gering nazakku. Tanpamu bulan, di mana dan ke mana sebenarnya langkahku?

Biarkan aku menganyam impian, dengan si jejaka seindah putera kayangan. Usah kejutkan aku dari mimpi jika lenaku dalam pelukannya. Usah paksa aku lelapkan mata jika di hadapanku sesusuk tubuh perwira. Usah hentikan denyut nadiku sedang dia sedang melayari bahtera kasih denganku. Aku mahu dia gembira, tersenyum manja, membelai mesra dan memimpin ke arah cinta dunia akhirat. Bersamamu, aku tak akan berhenti menjadi nafas nafas dalam perjalanan hidupmu. Andai terpisah jasad dan roh ini, aku tetap meniup seruling rindu agar bertemu di alam abadi.

1 comment:

nadzri said...

marini,
Ada bercadang hendak menulis novel?
Siapa publisher?