Tuesday, January 06, 2009

~~Cinta, Perjuangan, Derita 2008~~

2008 dalam kenangan penuh teruja. Mari aku kisahkan sedikit segala pahit manis yang pernah aku lalui sepanjang meranjau erti kehidupan di arena 2008.

Januari
Aku masih sibuk dengan Pak Anwar, hingga masa untuk diri sendiri seperti sudah tidak ada. Almaklumlah pilihanraya semakin hampir. Kelab Anwar Ibrahim menjadi peneraju untuk membantu memperhebatkan lagi kempen kempen yang aku sendiri turut turun padang.

Hati mula celaru, keliru dan buntu. Aku terperangkap dalam layar cinta penuh gelora. Tiada arah yang aku temu, lantas pada Illahi aku memohon petunjuk. Masih gelap dan buntu.


Februari
Percaturan dunia politik sudah seperti dalam kocekku. Tidaklah menjadi pakar kerna aku bukan pekerja sepenuh masa untuk kancah politik namun cukup sekadar aku katakan, aku mulai faham selok belok politik. Benar kata mereka, ia penuh warna warni. Aku sudah mula takut dengan bahang politik. Gentar dengan sikap manusia yang lupa diri, punya agenda asing. Aku hanyut dalam dunia propaganda politik dan manusia manusia hipokrit.

Cinta masih lagi samar, aku tak jumpa erti 'bimbingan'. Aku layu dan lemah, aku semakin jauh hanyut menghumban diri mencari erti cinta. Aku buntu, benar benar buntu. Bila mungkin erti bahagia akan tiba?


Mac
Atas tekad dan nekad untuk berhenti dari kancah politik yang membiuskan semangat srikandi, aku mencari pekerjaan lain. Dapatlah kiranya menjauhkan sedikit dari gelombang panas politik. Semakin aku jauh, aku sebenarnya tak bisa lari dari Pak Anwar. Aku pingin benar melihat kejayaan dan janji janjinya. Pak Anwar juga seringkali menasihatiku agar terus kental dan usah layu dek kata hati. Adakalanya, kata kata Pak Anwar mematahkan semangatku untuk mencari kerja dan terus berkhidmat untuknya.

Pilihanraya bermula. Aku pula sudah diterima bekerja, dilema menghimpit hati menjerit. Aku buntu namun aku tak bisa melarikan diri dari perjuangan ini. Sebuah kisah perjuangan yang hampir mencecah 10 tahun lamanya. Aku rela digelar aktivis tegar walau ada ketikanya aku sekadar renung dari jauh.

Kegembiraan sudah penuh di dada. Perjuangan mula menampakkan meganya. Kelab Anwar Ibrahim makin sesak dan sendat hingga tak terkawal jumlah ahli. Namun di mana aku ketika segalanya hampir di mercu? Ya, aku membina kerjaya baru. Sesuatu yang jauh dari bidang pengajianku dan jauh lari dari segala minat dan usahaku. Aku tekad kali ini untuk membataskan diri. Aku nekad dan tekad! Aku sudah muak dengan kisah Saiful Bukhari dan kuncunya Rahimi Osman. Jijik melihat permainan kotor dan tuduhan mengaibkan. Sungguh aku patah semangat!

Teman perjuanganku pergi meninggalkan dunia ini di kala perjuangan berada di hujung tanduk, arwah Salman sering menjadi teman untuk aku berselisih pendapat. Lewat waktu ini ada sahaja yang tidak kena baginya tentang aku. Bosan dan adakalanya aku buntu namun dia tetap sahabat dan hingga saat ini, dia masih terus menjadi sahabat.

Aku akur dengan keaiban kotor 'sang musang' dan kuncu kuncunya. Azam ketika itu untuk berhenti dari dunia ini sudah kutanamkan. Namun hati ini masih terus berkibar panji perjuangan setiap kali Mak Cik Wan Azizah menghantar pesanan ringkas menerusi telefon bimbit, seringkali bertanyakan kemanakah aku hilang tak kunjung tiba.

Nekad untuk berhenti aku tarik semula. Kini aku mahu AIC terus diperjuangkan seperti mana aku tegar memperjuangkannya di Kota London.

Kisah cinta masih terus terkubur. Aku gagal mencari cinta, walau sudah kucuba berkali kali. Aku terlalu mencari kesempurnaan jiwa. Aku memohon doa agar Allah swt temukan aku dengan 'dia' yang bisa membimbingi ku ke jalan akhirat. Namun, 'dia' tak kunjung tiba.


April
Perlahan lahan nadi Pak Anwar meresap kembali, aku bangun tentang apa saja keaiban. Kalau bisa ku hunus pedang ke dada kuncu kuncu si Musang aka Saiful Bukhari, akan ku juangkan hingga ke titisan terakhir keramat darah ini. Aku bangun dan terus tegap kali ini. Siapa berani rapat, aku tak gentar tenung matanya.

Tugasan di pejabat cuba ku atasi dengan baik seimbang alkisahnya arca perjuangan anak muda. Aku sering mengantuk di pejabat, balik masih lagi jam 3 pagi dan esoknya terkebil kebil mengadap tugasan di kantor.

Cinta masih buntu dan kabur. Namun aku mula cintakan diriku sendiri dari sibuk memikirkan kisah siapa terluka dan melukakan.


May
Hidupku masih bergelumang si baja perjuangan. Ah, usah kau tanya bagaimana obsesnya aku dengan tugasan yang diberikan oleh Pak Anwar untuk mengekalkan sokongan anak muda pada beliau? Segalanya dalam agenda kami.

Tiba tiba aku kenal cinta, hey benar ini lah cinta!!! Aku ketemu bakal suamiku tatkala semarak perjuangan terus berkobar. Hanya sekali bertemu, 8 jam bertentangan mata berkongsi cerita dunia....nah panahan cinta melastik ke dalam jiwa.

Hey aku jatuh cinta!!!! 3 hari setelah berkenalan, aku dilamarnya. Hey gilakan? Aku tergamam, terkulat kulat untuk memulakannya namun pejuang tegar seperti tak gentar dengan segala cubaan.

Wow... ini benar cinta kataku! 3 hari? Ia...Benar...Mungkinkah Tuhan sudah mengabulkan doaku? Kenapa sepanjang 3 bulan aku di kantor, dia tak pernah menegurku? Namun dengan sekali senyuman aku jatuh bak nangka busuk. Pssst....aku mula terpaut padanya! Ah...MALU!!!


June
Banyak kisah suka duka sudah mula dikongsi bersama. Saat ini, aku lebih asyik menghitung hari untuk ketemunya dari memikirkan perjuanganku. Kata Shuk (Presiden AIC), "Nini dah terkena panahan...habislah perjuangan kita".

Aku tak mungkin akan mengakhiri perjuangan semata kerana cinta. Tak 'macho' la kawan. Sebaliknya aku tak mampu membahagikan masa lagi buat seketika. Kali ini aku dapat rasakan bahawa dia adalah insannya, jejaka yang ALLAH swt pasangkan untukku menempuh hari esok dan di sana.

Namun begitu, percintaan pasti ada halangannya. Tatkala inilah hati mula berbolak balik. Dia dengan kisah lamanya dan aku disapa kembali oleh kisah kekasih lama. Percintaan 4 tahun yang di bina rasa sayang pula untuk di akhiri begitu saja, namun apakan daya segalanya tidak mampu di arcakan kembali. Bakal suamiku itu juga berperang dengan seribu satu rasa. Siang malam kami berdoa agar jika kasih ini benar untuk kami, permudahkanlah segala urusan meniti hari bahagia.


Julai
Doaku seolah diangkat terus oleh Illahi. Segalanya kami lalui seperti menggelungsur di atas papan luncur air, doa yang kami pohon diizinNYA. Keluarga bakal suamiku datang berkenalan dengan papa dan mama. Sambil membincangkan tentang kisah kami yang tak sabar untuk ditunangkan dan seterusnya dilangsungkan.

Ada yang buntu melihat kepantasan hubungan ini berlangsung. Aku seolah tidak percaya, mata masih terkelip kelip, disangkakan mimpi namun realiti.

Perjuangan Kelab Anwar Ibrahim masih tetap utuh dan kali ini bakal suamiku turut memberikan sokongan sepenuhnya dalam perjuanganku. Ku bisikkan pada Mak Cik Wan Azizah, aku kini sudah punya pacar. Tersipu sipu dia gelakkan aku! Cis...


Ogos
Aku dirisik. Bakal menjadi tunangan orang!

AIC masih terus dalam agenda semasa. Namun aku harus katakan bahawa semangatku sedikit layu deka beberapa perkara. Kisahku saban hari adalah untuk mengenali dan mengubah sedikit demi sedikit perwatakkan ku yang tak lama lagi bakal bergelar milik orang.

Alhamdulillah, bakal suamiku sering membimbingku yang tersasar dari landasan. Keimanan dan kesungguhannya sering terlihat dalam bait kelembutannya melayani aku. Aku tewas antara perjuangan dan cinta


September
Banyak masa dihabiskan bersama bakal suamiku ke masjid untuk tarawih. Berbanding tahun yang lalu, kali ini Aidil Fitri memberikan kisah yang manis dan baru buatku. Dari raut wajah bakal suamiku, jelas kelihatan sifat membimbingi seperti yang aku pohon dan impikan. Ya ALLAH, kau benar benar mendengar rintihan hatiku.


Oktober
Rombongan meminang berlapikkan dulang merah jambu sebanyak 6 jenis hantaran mula memasuki perkarangan kawasan rumahku pada 5 Aidil Fitri. Alhamdulillah kini segalanya berjalan dengan baik, aku tenang menjadi tunangannya.

Yang tinggal hanya detik menghitung hari untuk hari diijabkabulkan.

Perjumpaan kecil teman teman dan AJK AIC mula membanjiri majlisku pada hari bahagia tersebut. Klimaks ceria mula menyerikan lagi hariku! Perjuangan dan Kekasih. Aku mahu kedua duanya.


November
Aku dan Mr Kekasih mula mengharungi kisah cinta yang septatunya berlaku sebelum pertunangan lagi. Kami kini sedang mengenali dan mengerti tentang diri masing masing. November banyak membawa kami merapatkan diri bersama keluarga.

AIC? Senyap seketika. Pak Anwar pun turut senyap, belum ada berita tukar kerajaan yang kami terima. Yang lebih sadis, NAJIB sibuk nak jadi PM macam pak dia. Meletup letup la perempuan cantik dan pintar seisi alam ini dek kerna di bom oleh ROSMAH BOTOX.

AIC??? Benar benar senyap kali ini. Kenapa? Maaf kerna aku tak punya banyak masa, sibuk dengan tugasan kerja dan kisah cinta (p/s : shuk, adi & AJK aku mengaku kali ini)


Disember
Ulangtahun Mr Kekasih yang pertama. Aku cuba berikan segala sinar untuk buatkan dia tersenyum. Hey, kalian patut tahu bahawa Mr Kekasih punya senyuman paling manis pernah aku lihat.

AIC bakal kembali pada paksinya tak lama lagi! Aku harus tegas kali ini, perjuangan tak harusnya berkubur. Mr Kekasih pula terusan memberikan semangat tak putus tiba padaku. Terima kasih Mr Kekasih!

............................................................................................................................................................

Itu antara kisah cerita aku, cinta dan perjuangan dalam mengharungi getir 2008!

Semoga 2009 membawakan sepenuhnya cerita gembira. Puas sudah sepanjang tahun 2008 aku murung dan derita tatkala dikerumuni manusia manusia kejam dan keji.

Aku yakin, untuk melihat pelangi...ALLAH akan turunkan panas dan hujan agar kita tabah menerima cahaya dan gelapnya duniawi ini.

1 comment:

Layaran_nusantara said...

Cukup sudah 12 bulan tercatit disini,
Hanya yang terlupa bulan penuh, mengambang and bulan sakit,

Nice year ya sis, This coming year should be more nicer right....
Luv ya....