Sunday, November 02, 2008

~~Jom Ke Panggung Tonton BUDAK KELANTAN~~

Aku tonton wayang bersama Mr Kekasih Jumaat lalu. Judul cerita kali ini agak mengujakan aku, apatah lagi barisan pelakon ditampilkan tidak begitu gah di persada seni. Kalau adapun, sekadar seorang dua. Sudah lama aku dan Mr Kekasih tidak tonton wayang Melayu dan kali ini, setelah mengikat kata sepakat maka aku dan Mr Kekasih membeli tiket wayang yang berjudul "Budak Kelantan".

Persepsi di awalan tidak melahirkan sebarang keyakinan bahawa ia bakal dianugerahkan 5 bintang oleh aku. Namun untuk terus menyokong filem kita malah membuka ruang meningkatkan lagi pengetahuan mengenai mesej yang ingin disampaikan maka terus tidak berfikir panjang untuk melepaskan peluang menonton wayang ini.

Mengisahkan tentang kehidupan anak muda dari Negeri Pantai Timur, Kelantan dengan berlandaskan pelbagai onar dan ranjau kehidupan, filem ini membuatkan panggung sentiasa senyap dan konsentrasi penonton memberikan impak pada jalan cerita yang sangat memberangsangkan.

Dua kelompak kehidupan anak muda yang mencari rezeki di kota syurgawi Kuala Lumpur bukanlah menghasilkan cerita cerita indah dalam perjalanan hidup mereka. Terlibat dengan penjualan perempuan, rogol, penggunaan ubat batuk secara salah dan menganggu ketenteraman awam menjadikan filem ini berwajah dua. Umum untuk semua tetapi masih mengandungi unsur unsur keterlaluan walau tidak membahayakan.

Pengajaran dan mesej yang ingin disampaikan sangat jelas, jika dari 10 bintang, aku letakkan 8 bintang untuk jalan cerita dan mesej yang ingin diterjemahkan.

Namun demikan, ada dua kelemahan yang seharusnya pihak produksi ambil kira dan pertimbangkan. Pertamanya dari penggunaan kamera yang banyak menggunakan 'hand held', gambar yang bergoyang dan berayun membuatkan aku mual dan tak sanggup untuk menonton. Sekurang kurangnya jika mahu menonjolkan kreativiti sekalipun, jagalah kualiti teknik penggunaan kamera. Terus terang aku katakan, aku seperti berada di dalam sebuah kapal di lautan bergelora dan menonton wayang gambar dalam keadaan berbaring. Benar, ia sungguh memualkan dan mengganggu konsentrasi aku terhadap jalanan ceritanya.

Kedua yang seharusnya pihak produksi beratkan adalah kreativiti dari aspek 'jump shot'. Walaupun ia diketegorikan sebagai kreatif 'shot' namun perberatkan jugalah tentang kualiti penceritaan. Mungkin ada yang hilang arah untuk menumpukan perhatian sepenuhnya. Sebaiknya, perancangan teliti dari babak ke babak menjadi faktor utama.

Kekuatan mesej dan penceritaan filem BUDAK KELANTAN ini sesungguhnya memberikan pengajaran yang tak bisa disangkal. Malah ia sangat berkait rapat dengan realiti. Barisan pelakon biarpun tidaklah terdiri dari golongan punya nama di persada tanah air namun mereka harus diberikan 'hat off' pada mereka memandangkan kualiti lakonan yang sangat baik. Syabas!!!

Owh ya, buat rakan rakan yang tidak berapa fasih dengan dialek Kelantan, anda disarankan membaca 'subtitle' yang disediakan kerana penggunaan dialek Kelantan sangat pekat dalam filem ini. Namun ia tidaklah membebankan sebaliknya memberikan ruang untuk kita mempelajari keindahan dialek tersebut. Aku agak bernasib baik, setiap butir yang tidak begitu faham lantas sahaja aku ajukan pada Mr Kekasih, memandangkan beliau begitu fasih dengan dialek negerinya itu.

Secara keseluruhannya, filem ini banyak menzahirkan realiti sebenar dan skrip filem ini disusun begitu mantap seolah ayat puisi.

Jangan lupa ke panggung wayang untuk menonton filem ini kerana ia memberikan kepuasan yang mendalam dari segala aspek. Tahniah buat kumpulan produksi BUDAK KELANTAN yang bertungkus lumus menyiapkan filem ini dari peringkat pra hingga pasca produksi. Aku hanya mampu zahirkan rasa puas dan keluar dari panggung diringi senyuman buat Mr Kekasih.


4 comments:

asma said...

maklumat lanjut sila layari

http://www.esasterawan.net/esasterawan/1_weblogg.asp?uid=95&bid=10080

dan

http://www.mafaka.org/about/

Siti Nur Khaleda said...

yg pose ngan u itu its ur friends

Siti Nur Khaleda said...

yg pose ngan u itu it's ur friends

Marini_Kamal said...

yang mana satu cik siti khaleda??