Sunday, June 15, 2008

~~Renung mataku, simpan kataku, bingkai senyumanku~~

Jam berdetik tak pernah henti, lewat malam ini aku lihat seluruh penghuni alam asyik dilamun pari pari, menganyam mimpi mimpi yang sungguh indah. Aku masih buntu dan tak mampu lelapkan mata degil. Bertubi tubi pertanyaan itu menghambat waktu yang ku lalui beberapa waktu ini.

Untuk siapa sebenarnya warkah ini? Aku masih cuba menari di pentas maya, mencari lagu gembira yang bakal didendangkan oleh seluruh tetamu laman. Berat mengatur langkah, aku masih terus menggelek manja mengharap mereka tersenyum gembira.

Teman, kau harus tahu bahawa senyuman ini adalah untuk kalian. Simpan setiap manis kuntumnya, seandai terluka ambil satu dibuat penawar. Aku tahu kalian di luar sana tak bisa menepis rona duka, dikecam dugaan melanda sedangkan aku hanya mahu memberikan sebutir sinar ceria di sebalik kekalutan jiwa.

Mari aku kongsi sedikit watak jiwa yang bisa kau ambil jika kau mahu menerima. Bukan untuk menjadi bidadari, bukan bererti menjadi pari pari cuma aku mahu menjadi teman sejati yang bisa membawa bunga mawar segar di hati kalian.

Jika kau tanya apa kekuatanku, lantas ku lafaskan kekuatanku kalimah syahadat yang menjadi benteng teguh buat kita. Jika kau tanya apa kecekalanku, pastinya keredhaan dan doa yang tak putus menganjakku dari lubuk derita. Jika kau tegar bertanya apa rahsia semangatku, dengan tenang aku hanya bisa meminta dan terus meminta pada yang Esa agar diselaputi keimananku dengan cahaya.

Kehidupan ini sangat berharga, sesaat yang dilalui pasti tidak lepas dengan tujahan emosi yang berbuah dalam diri. Aku di sini berdiri dan jatuh, lantas bangun dan jatuh lagi dan terus tersungkur pada setiap detik yang disuratkan namun tidak lagi amarah putus harapan menghantui diriku. Kita harus jernihkan lubuk jiwa, membuka ruang bahagia untuk merasa setiap kenikmatan yang Allah swt campakkan setitis demi setitis di dalam hati ini.

Sahabat perjuangan duniawi, kita sering terlupa bahawa kekecewaan itu sebenarnya mengajar kita menjadi lebih kuat dari hari semalam. Kita teralpa bahawa doa yang kita pohon itu sering dimakbulkan yang Esa, namun langkah apa yang harus kita susuri mengangkat tangan pada Illahi?

Seringnya sahabat, kita ini mencari kelemahan diri dan tunduk, lari dari berselingkuh dalam gusar yang dihantar untuk babak dugaan dalam perjalanan ini. Mengapa itu yang sering kita tempuhi? Jatuh dan jatuh dan terus jatuh hingga patah kaki untuk berlari? Kata kata bukan lagi membakar obor semangat sebaliknya menjadi benteng untuk kita takut meredah lopak kecewa.

Aku menulis bukan untuk sesiapa, aku memberikan sedikit waktu buat kalian kongsi denganku. Mengapa harus dilumpuri nikmat menjadi insani dengan ketandusan semangat yang pudar? Di mana hilangnya angan angan yang membawa kamu terbang? Di mana segalanya?

Sahabat, sambutlah gusar jemariku untuk kita bina harapan baru. Jangan lagi melihat diri kamu dalam diriku dan diriku dalam diri kamu. Semakin hampir kita mendekati Illahi, seharusnya semakin kuat kekuatan diri yang harus kita tanamkan dalam jiwa kecil.

Mari dekati dan renung ke dalam mataku, kau pasti tembus lorong lorong liku. Sedarkah bahawa lorong itu bisa membawa kita mengenali siapa kita di bumi ini?

4 comments:

nadzri said...

Apa maksud marhain? Banyak penyokong reformasi menggunakan perkataan ini.

reformasi_girl said...

salam nadzri....marhain tu maknanya rakyat biasa, orang yang tak punya apa apa :D

nadzri said...

Rakyat biasa yang mempunyai segala-galanya hendak dipanggil apa pula?

prettygirlz@yahoo.com said...

laagu nie amat menyentuh aty kite
apabile kite m'dgr nye