Monday, March 24, 2008

~Sesekali AKU Berbidasan~~

Assalammualaikum diiringi salam bicara penuh sejahtera,

Sekali lagi ku pohon maaf agar tiada luka tercalit di dada sekiranya dalam perhitunganmu ada parut calar dek ketelanjuranku. Sejak mendakap kemenangan tercungap hingga mengalir airmata darah tanggal 8 Mac lalu, malam malamku kian lena dan tiada lagi gemuruh mimpi kecundangan perjuangan Pakcik Anwar! Terungkai rasa gelisah, terpadam api gementar, terbayar penat lelah dalam langkah semangat juang tatkala penglibatan langsung jasad dan rohani di atas lantai perjuangan rakyat.

Tiba detiknya untuk kau dan aku nikmati ombak perubahan yang membaham bersih debu hina sisiran pantai. Kalau benar perjuangan marhaen ini sudah mula rentak gelombangnya, nah apa tunggu lagi kerna kita harus terus bersinsing lengan membantu menerajui mercu jaya pimpinan Pak Anwar. Kalau dulu beduk gendang di palu palu, hebah mencanangkan pembaharuan demi martabat, hak dan suara. Kini tiba masanya langkah diatur menunaikan janji ditaburi.

Ku biarkan lantai perjuangan ini dipacu dalam landasannya, jika harus ada lagi suaraku terjerit di sana sini memanggil untuk mengangkat nasib marhaen pastinya mereka akan lihat wajah ini, lagi dan terus lagi hingga jelek memandang tajam anak mataku.

Usah rasa gentar dengan seraut wajah ciptaan Illahi ini, aku hanya mahu kau terus menggigil lutut bila nyaringan suara ini memecah hening petang dalam terik mentari mahupun hujan gerimis.

Pedihan rongga tekak, mata bundar dan kulit merengas perih atas kekejaman trak keji FRU langsung tak memberikan gusar dalam dadaku. Pakcik polis berseragam biru itu sering juga terkandas dalam merenung mata nakalku. Nah, nafsu mereka sepantas dengan kebaculannya! (maaf terkasar pula)


>>>>>>>>>>>>>................................................<<<<<<<<<<<<<<<<<

Dalam kes yang lain pula....

Dalam kotak rencah kehidupan, benar kata mereka bahawa manusia itu seringnya kejam dan adanya tuli. Mengguris menghiris dan melemparkan racun bukan lagi menjadi sempadan dalam perjuangan mereka mencari paksi kehidupan. Ruang sempitan sering memacu roda hidupnya dalam gelora dan gusar hingga merasakan terancam disini sana.

Kerana manusia aku mula benci pada manusia, ciptaan tuhan maha agung yang seharusnya aku sayangi dan kagumi tiba tiba buatkan aku jelek akan keletah keji mereka. Bongkak, angkuh dan pengaiban sesama insan tanpa usul periksa mungkin sekali bisa menerbangkan mereka ke gerbang bahagia lagi sempurna.

Jemari patah menari di pentas maya, hati merengek mencari silap, teman bertukar menjadi lawan, senyum terus terusan di asak tangisan. Mengapa sedemikian kejamnya rencah jalanan kehidupan? Kasihan pada derita hari mereka, sayup benar ketebalan jati diri, goyah di tiup angin sepoi lantas diamuknya seisi pulau. Apakah ini resamnya manusia?

Biar terus menjadi sepi, berlagu dan meneroka dalam mimpi, bermain di alam fantasi, kerna mungkin hanya itu yang tegar membawa kebahagiaan pada sekeping hati yang teraniaya. Pantang berundur sebelum ajal, genggam bara api biar sampai jadi arang malah pelbagai lagi perumpamaan dalam mewarnai ketebalan semangat perjuangan. Namun untukku hanya satu; biar terus hanyut di lautan samudera dan hilang tanpa berita, nama di pahat dalam jiwa sedang jasad tak perlu tahu ke mana.

Kau dari tanah, aku juga dari tanah dan ke tanah jua kita akhirnya. Seandai bisa ada kemaafan lahir untuk terus berjabat tangan dan mengaku sesama saudara Islam, pintu terbentang luas untuk kau terus hadir dan berikan senyuman. Sampai kiranya tak sempat mata bertentangan, tangan bertautan, maaf ini tetap sudah lama untukmu ku hadiahkan untukmu.

@@bukan lagi dilindungi kemelut, sendiri buatku terus kenali diri@@

3 comments:

najwan halimi said...

So, you are the daughter of Datuk Kamal Amir?

reformasi_girl said...

yes najwan :)
u know my dad?

najwan halimi said...

I know him by his reputation as an established blogger but I never meet him in person.

Send my regards to him.