Wednesday, September 24, 2008

~~Corat Coret Malam 24 Ramadhan~~

Salam buat semua,

Ramadhan hanya tinggal beberapa hari buat kita dan tabir raya mula menampakkan sinarnya. Kesibukkan kota dengan riuh rendah lagu raya serta warna warni sekitar ibu kota dengan limpahan peniaga yang mengambil ruang untuk mempamerkan barangan jualannya kian laku lewat waktu ini. Ayah bonda pula sibuk membeli belah untuk persiapan menjelang ketibaan Syawal, anak anak tidak kurangnya menghitung baju raya untuk diperagakan kelak.

Indah suasana berhari raya di Malaysia, tidak seperti dingin senario di perantauan bumi asing. Pengalaman melihat bumi Inggeris menyambut Syawal menjadikan diri ini rasa amat bertuah berada di bumi nusantara. Pastinya, sang perantau tidak putus mengutus khabar rindu akan suasana meriah menjelangnya Syawal. Tatkala itu, pastinya kita menghargai pepatah "hujan batu di negeri orang, hujan emas di negeri sendiri, biarpun cantik di negara orang lebih baik di negeri sendiri".

Buatku, tiada yang lebih indah selain dapat meraikan Ramadhan dan Syawal di bumi bertuah nusantara ini. Tahun ini sangat berbeza dari tahun yang pernah kulalui. Syawal yang bakal tiba ini, aku akan melangkah setapak lagi ke alam baru yang menukar status diri kepada bujang kepada tunangan orang. Ia memberikan nafas yang sangat berbeza sejak menghuni alam ini selama puluhan tahunnya. Kupanjatkan syukur buat Illahi kerna mengabulkan permintaan kecilku untuk memeluk erti bahagia.

Alhamdulillah, keriangan mula berputik lebat di dasar hati. Aku mahu terus disimbah rasa nyaman kebahagiaan, usah ditempik lagi arus ketakutan yang pernah menjadi mimpi ngeri selama ini. Kehadiran Mr Kekasih sungguh memberikan senyuman dan azam baru untuk ku rangkul segala kehidupan hari esok. Jika jodoh sesungguhnya buat kami, InsyaALLAH Syawal tahun yang akan datang statusku akan bertukar lagi, dari tunangannya kepada isteri sepanjang hayat buat Mr Kekasih.

Malam malam akhir Ramadhan sesungguhnya menguit rasa pilu, aku pasti rindukan Ramadhan yang bakal berakhir beberapa hari lagi. Sempatkah aku merasai kenikmatan ini di tahun hadapan dan tahun tahun seterusnya? Lantas kupanjatkan doa agar Allah swt memberikan sedikit waktu lagu buatku merasakan nikmatnya menjalani rukun islam ketiga ini. Terlalu asyik mengejar dunia, bila mengenangkan bahawa ia hanya sementara, membuatkan aku tak mahu bangun dari sujud menyembah ke hadrat Illahi. Aku mahu terus gembira dan tenang di dalam lindunganNYA.

Persiapan raya tahun ini tidak kurasakan hebat, sebaliknya segala persediaan untuk menyambut Mr Kekasih bersama lamarannya raya ke lima nanti membuatkan kami sekeluarga sibuk menguruskan majlis tersebut. Doakan segalanya berjalan dengan baik dan tenang, sesungguhnya doa kalian membuatkan aku lebih yakin dan mencambahkan lagi semangat yang turun naik ibarat pasang surut air di laut.

Sampai di sini warkah menari, kuundurkan diri dan semoga kita berjumpa lagi dalam entri seterusnya. InsyaALLAH, biarpun sesibuk mana pasti akan ku zahirkan ucapan Salam Lebaran sebelum Syawal tiba. Semoga ketemu lagi teman teman.

p/s: malam 10 terakhir dalam Ramadhan sangat mulia dan aku berharap kalian turut mendapat hidayah dari yang Esa. Buat Mr Kekasih, semestinya kau harus tahu bahawa harapan untuk bersamamu dan menjalani kehidupan denganmu bukanlah omongan kosong. Kali ini ia lebih bermakna dari kuntum kuntum kasih yang lalu.

1 comment:

asma said...

Jangan kamu gusarkan tentang hari yg mendatang, doa senjata iman, bersujud tanda syukur dan redha ketentuan Illahi. Tiada siapa bisa meneka hari esok, baik buruk, hidup mati, bahagia derita. Sesungguhnya manusia yg beriman itu selalu diuji, tabah menerima, kuat bersemangat, dan jalani kehidupan yg sedikit ini dengan rasa gembira. kamu jua akan menerima 'pelangi' yg djanjikanNya, Insyallah..