Sunday, January 27, 2008

~~Anak ini Mahukan aku Senyum Untuk Masa Depan~~

Melihat raut wajah penuh pengharapan, gerak geri sejuta impian, kerdip mata mengaut cita cita. Mereka butuhkan kasih sayang, hatinya berbalam rindu akan sentuhan, jemari pingin di genggam, wajah ketagihkan ciuman ibu dan ayah.

Di mana sekelumit kasih buat mereka? Kesempitan hidup memaksa naluri anak kecil yang ingin disentuh oleh jemari ibu dan ayah hanya sekadar impian. Erti bahagia sekadar coretan manis dalam diari mereka.

"Kakak, saya suka kakak senyum", raut mata anak kecil itu tak putus meratah wajahku.

"Kakak nak adik senyum macam kakak. Setiap kali adik senyum, kakak sentiasa senyum bersama adik walaupun adik tak nampak", airmata mula bertakung di kelopak buntang mata ini.

"Kakak tipulah, mana kakak nak nampak saya kalau kakak tak tinggal sini. Kakak kat luar sana mesti seronokkan? Mesti kakak tak selalu nangis, mesti kakak senyum dan gelak selalu", katanya berbaur luahan pedih.

Aku memeluk adik ini sambil diperhatikan rakan rakannya yang lain. Mereka juga butuhkan pelukan seerat ini. Aku panggil mereka semua dan berpautan kami menikmati erti kasih sayang. Dalam hati ini, doa kupanjatkan terus ke Maha Kaya Allah swt.

"Owh tuhan, jika seminit pelukan ini bisa merawat pedih hati anak anak ini, kau rahmatilah ia. Jika dengan pelukan ini mampu membuat mereka merasa apa erti kasih sayang, bantulah aku untuk selalu ke sini dan berikan pelukan ini", sambil mengenggam erat tubuh anak anak kecil rumah Asrama Jumbor Sakti aku memohon doa padamu Illahi.

.........................................................................................................................................................................

Sibuk menghitung wajah wajah manis ini, aku tersentap dengan wajah murung adik Imani yang dari awal kehadiran dia sering mendampingi gerak geriku. Hati gering ini tersentuh dan tertanya mengapa dan di manakah salahnya ketika ini hingga membuatkan senyuman terkunci dari bibir manis ini.

"Adik, kakak tengok adik sedih je, kenapa sayang? Apa yang boleh akak tolong? InsyaALLAH, akak akan cuba sedaya upaya akak", aku menghimpit Imani dengan kata kata berbaur janji.

"Tadi saya tanya tapi kakak tak jawab pun", muncung mula di tarik sedalamnya.

"Ha???", aduh maafkan aku dik sambil kepala menerawang apakah persoalan yang tidak terjawab olehku itu.

"Seronokkan kak kalau boleh sentiasa senyum, takde masalah nak fikir. Tak payah nangis dan kakak mesti tak stress", sekarang aku mengerti apakah soalannya. Kerna terlalu leka dengan sentimen aku terlupa menjawab pertanyaannya tadi.

Sambil ku pimpin tangannya, beralas lantai 'tiles' bersih di bilik ulangkaji Rumah Asrama Jumbor Sakti, kulabuhkan punggung dan begitu juga buat Imani. Kami masih memegang erat jemari seolah tak terlepas lagi kasih ini, di layangkan kepala ke bahuku dan aku memeluknya.

"Adik, semua orang di uji tuhan dengan berbeza beza cara. Kakak selalu tersenyum sebab hati kakak dah lama menangis. Masalah tak akan habis selagi nyawa tak berhenti dik. Adik nak tahu kenapa akak suka senyum?", di angguk laju sambil perhatiannya dalam mataku.

"Setiap kali kakak senyum, kakak rasa dunia senyum balik pada kakak. Nikmatnya senyuman ini tak boleh kakak ceritakan. Kakak boleh membunuh setiap rasa sakit dalam diri kakak dan juga pada orang lain hanya dalam senyum. Sampaikan ada yang kata, senyuman kakak ini penuh seribu kata", aku terus bicara.

Tiada kerdipan di mata Adik Imani, mungkin terlalu tekun mendengarkan tegas tuturku. Di sana, ramai yang masih lagi berlarian gembira dan sibuk mencorak baju yang di berikan oleh pihak penganjur lawatan.

Aku di sini dengan agenda ku mengisi rasa kasih selagi termampu. Bersama kudrat milik tuhan ini, aku mahu sering menyumbatkan rasa sepenuhnya cinta yang ku miliki untuk dikongsi bersama mereka. Biarpun hanya seketika aku mahu segalanya dikongsi tanpa ada hadnya.

"Kakak, macam mana nak atasi stress?, saya selalu rindukan ibu di rumah. Saya nak jadi doktor nanti, boleh tolong orang sakit. Cikgu kata saya kena pandai matematik dan sains. Tapi bila saya terkenangkan ibu, sya stress la kak", muncungnya disambut dengan takungan airmata.

"Dik, semua orang mengalami stress. Setiap hari kita bangun, ada sahaja yang tak kena. Mungkin dugaan adik di sini sementara sahaja, adik kena belajar betul betul dan nanti bolehlah jaga ibu dan waktu tu takde ape yang boleh pisahkan adik. Kalau adik stress, cepat cepat ambil air sembahyang dan solat. Minta ada ALLAH agar dilapangkan dada adik, sambil tu doakan kesejahteraan ayah di sana dan ibu di rumah. Kakak mungkin tak rasai apa isi hati adik, tapi kakak mengerti keinginan adik. Doa adik pasti didengari oleh Tuhan setiap detik", tekun benar adik Imani ini mendengar bicaraku seolah tidak mahu terlepas biar sesaat dari matanya.

Petang mula berlabuh, nikmat bual kata bersama adik Imani ini terhenti. Aku dan rakan rakan Click A Child harus berangkat pulang dan ketika ini, saat paling gentar aku lihat di raut wajahnya. Seoalah ada sesuatu yang mengganggu degup jantungnya.

Aku mahu terus bicara di sini, menemani malam sunyi bersama. Aku mahu terus lihat wajah wajah pewaris bangsa kenal erti senyuman, bukan mudah untuk aku lupakan apa itu erti kasih.
Airmata tak tertanggung beratnya, membawa arus pilu melihat anak tanpa ibu atau ayah terlena di sini.

"Kakak, nanti jangan lupakan saya ye. Surat untuk kakak akan saya kirimkan, kakak balas tau", itulah bisikan adik Imani sebelum kenderaan yang ku naiki bergerak meninggalkan perkarangan Asrama bersama rakan rakan Click A Child.

"InsyaALLAH dik, akak tak mampu berjanji ke sini tapi akak mampu berjanji untuk membantu adik jika mahukan pertolongan dari kakak. Nombor telefon dan alamat kakak simpan baik - baik ya. Akak mahu sangat ketemu adik lagi.Janji dengan kakak, adik kena selalu senyum dan berdoa agar kita bertemu lagi dan cita cita adik tercapai", kususuli dengan kucupan ke dahinya lantas di peluk eratnya aku sehingga sesak dada ini.

Terasa ada titisan air mula membasahi baju di dada ku, kepalanya ku usap, eratan pelukan ku perketatkan lagi. Tak pernah aku rasakan kasih sebegini mendalam. Seolah rasai getaran pada setiap esakannya.

"Kak, saya tak de kakak. Ibu lah satunya teman saya di dunia ini, kakak nak tak ambil saya jadi adik? Saya pasti rindukan senyuman kakak. Kakak cantik, kakak baik dan kakak sangat penyayang", apakah kata kata ini sekadar ingin menutup rasa sedihnya yang tak terbendung atau kata kata ini lahir jujur untuk dilayangkan buatku.

"Adik pun cantik juga, kakak tak mahu adik sedih ya. Kakak sentiasa ada dalam mimpi adik, kakak mahu adik terus usaha dan kalau ada rezeki kakak mahu kita terus berhubung. Jika adik mahu menerima kakak sebagai kakak dalam hidup adik, hati kakak sentiasa terbuka untuk menerima kasih sayang dari adik", aku mengesat airmatanya dan sekali lagi mengucup dahinya.

Lambaian tangan yang sayu masih membuatkan malam aku terganggu, lapar tidak lagi di kerongkongku, dahaga tidak lagi menjadi isu sejak petang tadi. Jeritan 'bye-bye' dari mereka ketika roda pacuan kereta ini mula bergerak seolah melaungkan kata semangat untuk aku kembali lagi. Sepanjang perjalanan ke rumah, aku hanya sering berdoa agar kembali bertemu dengan adik Imani ini dan mereka yang lain.

Ini bukan cerita simpati, ini luahan hati ketika aku di beri peluang bersama anak anak yatim yang sering dahagakan kasih sayang.

Oh tuhan, berikan aku kekuatan untuk berkongsi kasih ini bersama mereka yang memerlukan. Harta tidak lagi menjadi agenda dalam hidupku, hanya gelak tawa dan suara bahagia mereka yang memerlukan ingin kukejari hingga akhir waktu. Apakah aku mampu terus berdaya mengasihi mereka tuhanku? Berikan segala kekuatan ini...

3 comments:

stan said...

hallo...
hihihi..
menarik blog awak tulis ni..
saya berminat dgn cerita awak..
mungkin leh jadi sumber ilham nukilan saya nanti..
hihi..
Saya harap awak akan teruskan aktiviti ni...
akhir kata..
assalammulaikum..

stan said...

.hallo...
hihihi..
menarik blog awak tulis ni..
saya berminat dgn cerita awak..
mungkin leh jadi sumber ilham nukilan saya nanti..
hihi..
Saya harap awak akan teruskan aktiviti ni...
akhir kata..
assalammulaikum..

reformasi_girl said...

thanks for supporting me!

i wish u all the best k!